Beranda Alam Bahayanya Plastik untuk Lingkungan Hidup yang Perlu Diketahui

Bahayanya Plastik untuk Lingkungan Hidup yang Perlu Diketahui

0
Bahayanya Plastik untuk Lingkungan Hidup yang Perlu Diketahui
Bahayanya plastik untuk lingkungan hidup

Di balik banyaknya produk berbahan plastik yang canggih terlihat menarik, namun pada kenyataannya disetiap produk tersebut terdapat bahayanya plastik untuk lingkungan hidup dan kesehatan manusia.

Perlu Anda ketahui, penggunaan produk dari bahan plastik secara terus menerus dapat mengancam bumi tempat kita hidup.

Dalam artikel ini, kita akan memecahkan tirai tipis yang menyelimuti fakta ini, membuka mata kita pada realitas kehidupan modern yang penuh dengan perangkap plastik.

Coba Anda bayangkan, jika tumpukan produk dari plastik seperti, kantong makan plastik, sedotan plastik, kantong belanja plastik dan masih banyak lagi, hal ini di temukan lingkungan kita.

Pada kenyataannya, kita tahu betul bahwa plastik tidak mudah terurai, butuh waktu sekitar 10-20 tahun untuk satu jenis sampah seperti ini.

Maka, belum sempat satu kantong plastik terurai selama setahun, sudah ada 8 juta ton sampah plastik lagi yang masuk lautan atau limbah pembuangan sampah.

Tentu, hal ini akan membuat pencemaran di berbagai kondisi, pencemaran air, yang merambat pada pencemaran udara ketika kondisi lingkungan sudah tidak membaik lagi.

Maka dari itu, kita tidak mau lingkungan akan menjadi lebih buruk lagi bukan? Inilah saatnya masyarakat dan pemerintahan bekerja sama untuk melakukan upaya pemeliharaan lingkungan.

Apa Bahayanya Plastik untuk Lingkungan Hidup

Plastik telah menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari kita. Namun, kemudahan penggunaannya seringkali melupakan kita pada kenyataan akan bahayanya terhadap lingkungan.

Pencemaran Tanah dan Air

Plastik berkontribusi pada pencemaran tanah dan air di seluruh dunia. Setiap tahun, jutaan ton sampah plastik membanjiri lingkungan kita.

Sampah plastik ini mengendap di lahan pembuangan sampah dan area terbuka, kemudian meresap ke dalam tanah.

Ini menjadi masalah serius, terutama karena plastik tidak mudah terurai. Plastik yang mencemari tanah dapat merusak ekosistem dan memengaruhi pertumbuhan tanaman.

Air juga menjadi korban dari plastik, Ketika plastik berakhir di sungai dan laut, ia dapat mengganggu organisme air dan mengganggu kualitas air.

Plastik yang terpecah menjadi mikroplastik juga menjadi ancaman serius bagi ekosistem air, dengan dampak yang belum sepenuhnya dipahami.

Polusi Udara

Plastik tidak hanya mempengaruhi tanah dan air, tetapi juga berkontribusi pada polusi udara.

Proses pembuatan plastik, terutama pembakaran limbah plastik, melepaskan senyawa berbahaya ke atmosfer.

Ini dapat berdampak negatif pada kualitas udara dan kesehatan manusia. Partikel mikroplastik juga dapat terbawa angin dan tersebar di udara.

polusi udara di area pembuangan sampah
polusi udara di area pembuangan sampah

Banjir

Penggunaan berlebihan plastik, terutama kemasan sekali pakai, telah menyebabkan masalah serius dalam manajemen banjir.

Plastik yang berserakan di saluran air dapat menyumbat aliran air, menyebabkan banjir, dan merusak lingkungan sekitarnya.

Banjir ini juga dapat membawa plastik ke wilayah yang lebih luas, memperparah masalah pencemaran.

Hewan-Hewan Meninggal

Salah satu aspek yang paling menghancurkan adalah dampak plastik pada hewan. Hewan laut sering kali menjadi korban plastik yang mencemari lautan.

Mereka dapat menelan potongan plastik yang mirip dengan makanan, yang kemudian dapat menyebabkan cedera serius atau bahkan kematian.

Beberapa hewan laut juga terperangkap dalam jaring plastik yang terbuang.

Sedangkan dampak pada hewan di darat bisa kita liat pada sektor pertanian, dimana plastik yang mencemari lahan pertanian juga dapat membahayakan hewan yang mengkonsumsi tanaman dari lahan tersebut.

Maka dari itu, seperti yang telah dijelaskan di awal tadi, bahwa kita dan pemerintahan bekerjasama dalam mengelola sampah plastik yang telah tercemar.

Secara sederhana kita bisa mengelolanya dengan cara mendaur ulang produk dengan beberapa kerajinan tangan dan berbagai produk sederhana lainnya.

Jika kita tidak bertindak sekarang, bahaya plastik akan terus merajalela dan menghancurkan lingkungan hidup kita.

Cara Mengolah Sampah Plastik Agar Tidak Berbahaya Bagi Lingkungan

Daur Ulang

Daur ulang limbah plastik sangat penting dalam upaya melindungi lingkungan kita.

Daur ulang adalah cara untuk mengurangi penggunaan sumber daya alam, mengurangi emisi gas rumah kaca, dan menghindari pencemaran lingkungan.

Ini membantu mengurangi kebutuhan akan produksi plastik baru, yang selalu melibatkan ekstraksi bahan bakunya dari alam.

Dengan daur ulang, kita dapat mengurangi dampak ekstraksi dan pembuangan plastik yang merusak lingkungan.

Kerajinan Tangan

Seperti yang telah kita bahas di atas, plastik sampah yang telah kita daur ulang dan kemudian memilih plastik yang bagus untuk di jadikan sebuah kerajinan tangan yang bernilai.

Kerajinan sampah plastik yang bisa kita lakukan dengan beberapa contoh kerajinan daur ulang. hal ini telah pernah kita bahas di artikel sebelumnya di.

Selengkapnya  : 7 Contoh Kerajinan Dari Limbah Plastik yang Mudah Dibuat

Bahan Bakar

Cara mengelola sampah plastik selanjutnya adalah menjadikan sebagai bahan bakar yang bermanfaat bagi lingkungan.

Penggunaan sampah plastik sebagai bahan bakar adalah contoh nyata inovasi yang dapat membantu mengatasi permasalahan plastik dan menghasilkan energi yang bersih.

Meskipun masih ada tantangan yang perlu diatasi dalam hal keamanan lingkungan, kita dapat memanfaatkan teknologi ini sebagai salah satu langkah menuju lingkungan yang lebih bersih dan berkelanjutan

Ecobrick

Terakhir pengolahan sampah plastik bisa menjadi Ecobrick.

Ecobrick atau juga dikenal sebagai eco brick, adalah bata buatan manusia yang terbuat dari sampah plastik, seperti kantong plastik, wadah plastik, dan peralatan plastik lainnya.

Plastik ini di kompresi secara padat ke dalam botol plastik yang digunakan sebagai wadahnya.

Ecobrick salah satu bentuk daur ulang kreatif yang membantu mengurangi penggunaan lahan pembuangan sampah dan menciptakan material konstruksi yang kuat dan tahan lama.

Pada penggunaanya, Ecobrick telah digunakan dalam berbagai proyek konstruksi, termasuk pembangunan dinding, bangunan komunitas, dan bahkan perabotan.

Masyarakat lokal, sekolah, dan organisasi non-pemerintah sering berkolaborasi dalam mengumpulkan dan membuat Ecobrick untuk proyek-proyek konstruksi berkelanjutan.

Demikian beberapa bahayanya plastik untuk lingkungan hidup dan kita telah mempelajari bagaimana cara mengatasi dengan melakukan pengolahan sampah plastik seperti di dalam artikel ini.

Dengan begitu, pengelolaan limbah plastik menjadi langkah-langkah penting yang dapat diambil oleh individu dan masyarakat secara keseluruhan.

Semoga kesadaran kita akan bahaya plastik dan menjadi semangat untuk mengatasi masalah ini, dan menjadi kunci dalam melindungi lingkungan hidup dan menciptakan dunia yang lebih bersih dan berkelanjutan untuk generasi mendatang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini